Terpuruk? Mau kembali Bangkit? Mulailah dengan Menerima.

Previously, gue cerita tentang kenapa gue bisa sampe kena depresi.

Sedikit reminder supaya kalian bisa baca lagi di sini, agar bisa mengenali tanda-tandanya sejak dini, biar cepet mendapat pertolongan dan kembali melanjutkan hidup, karena gue terbilang cukup terlambat, tiga tahun baru mau ke psikolog. Tiga tahun loh! What a waste of time.

Psikolog yang juga psikiater yang juga hypnotherapist yang juga public speaker yang juga… plis stop… , pernah ngasih pertanyaan pilihan begini ke gue, “Bapak mau jadi survivor atau jadi loser?”

Jelas, gue mau jadi Superman, eh survivor. Maka, gue harus sembuh, atau setidaknya bisa lebih relaks sama masalah-masalah hidup.

Beberapa bulan ini terbilang cukup berhasil, gue ngga secemas yang dulu. Gue belajar tentang acceptance. Nerimo. Ikhlas. Sometimes, bodo amat. Move on.

Terbukti, gue jadi lebih produktif, fokus sama hal yang penting. Kali ini, gue hanya perlu lebih berhati-hati.

Life crisis itu bisa dateng kapan aja, usia berapa aja, situasi kapan aja. Gak mesti quarter life crisis di umur 25. Karena bisa jadi nasib berkata lain. Kuasa Tuhan ada di situ. Kita hanya perlu jalani, klise memang, tapi bener adanya.

Orang lain mungkin bisa sukses di usia muda, sedangkan kita masih begitu aja. Tapi siapa yang tau kalo nanti mereka tua, mereka akan makin sukses, kita makin misqueen. (Kalian berharap anti-klimaksnya kan?)

So what kalo misal orang lain makin sukses, so what kalo misal orang lain makin miskin. Kalo mereka makin sukses kita nyinyir, kalo mereka miskin kita bakal nyinyir juga kan?

Jadi, kenapa kita masih sibuk ngurusin hidup orang? Kenapa ngga mulai menata hidup kita sendiri.

Banyak orang yang terjebak di sini.

Iya, gue juga gatau lagi ngomong apa. Gue nulis apaan sih ini! Oke oke lanjut.

Stress gampang muncul ketika kita ngebandingin hidup. Misal ada yang lebih muda dari kita, enak bener hidupnya jadi youtuber, bikin konten receh dapet duit. Lah kita yang empot-empotan, kudu meres keringet dulu, kudu ketipu dulu pula. Dst. Dst.

Ada lagi yang lebih muda dari gue, bisnis lancar terus, ga punya masalah, ketipu ga pernah, kalo rugi tinggal minta modal sama bokap. Ketika ngaca sama diri sendiri, lah banjingan amat hidup ini.

Mungkin kamu berpikir gitu juga?
Ngerasa hidup ngga adil?

Selamat! Kalian normal. Tapi coba kembali berpikir, ketika semua orang beranggapan hidup ini ngga adil, bukankah itu keadilan hqq?

“Terus gue bisa apa kalo dengan usaha & doa ga cukup untuk mengubah nasib?”, itu dia pertanyaan yang bikin gue stress ga berujung. Sampe akhirnya gue ngerti bahwa tugas kita di dunia itu cuma jalani sampe finish. Acceptance is the key.

Anyway, sekarang gue lebih santuy. Inget-inget, dulu gue termasuk manusia ambi.

Kudu sukses sebelum 30!‘, prinsip ini begitu kentel di mindset gue, in a good way, gue jadi lebih ekstra belajar, lebih ekstra bekerja, lebih ekstra olah raga, dan lebih ekstra memanfaatkan waktu: tidur lebih cepat, bangun lebih awal.

Waktu pun berjalan, yah, lumayan sukses lah di umur 25an. Tapi kemudian jatuh di umur 27, dan depresi di umur 29 disebabkan oleh hal-hal yang ga pernah gue minta, semuanya terjadi karena hal-hal yang ngga bisa gue kontrol, unexpected. Sempet kepikiran, apa gue disantet orang yak?!

Di awal umur 30, gue beringinan kuat untuk bangkit, ini berat banget. Apalagi dengan beban hidup yang bertambah. Di situ gue menyadari, bahwa selama ini gue bekerja sendiri, padahal ada Tuhan.

Kemudian gue mengevaluasi diri dan berdoa penuh harap, ‘semoga jatah gagal gue udah abis‘.

Relate sama yang gue bahas di atas, life crisis bisa kapan aja terjadi. Kita ga pernah tau. Aslinya, gue udah mempersiapkan banyak hal untuk hidup, untuk keluarga, untuk anak, dll., tapi, kalo Tuhan pengin kita diuji, kita bisa apa.

Namun, dengan menerima apa yang terjadi, kita jadi lebih mengerti maksud Tuhan. Bisa jadi Tuhan mendukung prinsip kita dengan cara digagalin dulu, who knows. God always know better.

Rugi milyaran, utang ratusan juta, nilai ini relatif, bagi sebagian orang nilainya mungkin besar, tapi bagi sebagian yang lain mungkin ‘meh, gitu aja stress’. Maka, angka menjadi tidak penting, karena ada aja orang yang ‘cuma’ karena patah hati, bisa bunuh diri. Keadaan setiap orang berbeda.

Gue punya masalah di atas bukan karena gaya hidup, bukan karena gue doyan ngutang juga, tapi karena terkhianati, sama orang yang ga pernah gue curigai, bahkan gue nganggep mereka sebagai sahabat, sodara sendiri, bagian dari keluarga. In the end, at least in my point of view, mereka bngsd.

Ada kata bijak,

“Se-bngsd-bngsd-nya orang yang kamu benci, kamu juga bngsd di mata orang yang membenci kamu.”

Quote gue sendiri, gatau nyambung ngga, keren aja sih.

Prinsip hidup bisa menjadi tekanan yang toxic. Ga semua planning bisa terwujud, meski sekeras apa pun kita mencoba. Ketika ekspektasi itu ngga bisa diterima, stress ujungnya.

Obatnya, balik lagi, acceptance.

Yo mamen! Thanks atas support kalian ya, gue jadi lebih semangat nulis nih. Next gue akan cerita tentang gimana survive dari keterpurukan, sama mulai cerita tentang perjalanan bisnis gue dari modal dengkul, dan sekarang gue sedang kembali memulai sebuah brand clothing Ositmen®, take a good look here at ositmen.com and follow IG @ositmen. Enjoy your day!

5 replies
  1. Vivi Lispa
    Vivi Lispa says:

    Hi bang sam, gue dari dulu ngikutin lu banget dari jaman kuliah mulai dari blog lu, twiiter dan merambah ke Instagram. Yang blog id lu masih skripsit, agak kecewa sih dulu pas jaman nya gue semangat nge blog dan lu adalah salah satu panutan gue nge blog tibatiba blog lu udah gak aktif lagi. Dan sekarang akhirnya lu nge blog lagi. Gue turut prihatin sama musibah lu bg, semoga lu bisa bangkit dan survive lagi.
    Dan please update terus blog lu, gue masih setia jadi pembaca blog lu.
    Semangat bg sam 🙂

    Reply
  2. Icha
    Icha says:

    Akhirnyaaaaa!!! ada lagi blog nya ka sam, tahun kemarin nyari – nyari blog ka sam kemana kok ga ada 🙁 jujur kalo lagi down selalu baca tulisan ka sam dan jdi semangat lagi, makasih yaa ka sam, semangat trs!

    Reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *