Marshmellow Test: Siap Bersabar untuk Hal lebih Besar

Hari ini, banyak orang-orang mau sukses besar dengan usaha yang sedikit. Mungkin kebanyakan ngeliatin youtuber yang pikir mereka cuma bikin konten receh tapi bisa dapet duit banyak. Gue yakin, yang mikir begitu banyak.

Gue ngasih tau, 1) mereka tetep ada effort, 2) konten mereka emang receh, tapi mereka berpikir seperti businessman handal. Kita bahas, satu-satu.

Mau sereceh apa juga, sebuah content creator tetep aja ada usaha untuk membuat konten biar bisa diterima follower mereka. Jadi, mereka tetep bikin planning & ngabisin waktu mikirin konsep mereka, sampe akhirnya action. Mereka pun mengawali kariernya dari 0 follower/subscriber, yang kemudian bertumbuh.

Proses bertumbuhnya pun ga gampang. Godaan buat berhenti banyak. Awalnya mungkin seneng bikin konten, tapi kok yang subscribe cuma sedikit. Terus males. Berhenti. Gue yakin yang begini banyak. Karbitan.

Beda sama yang kita liat sekarang youtuber udah gila-gilaan subscribernya, yang ngebedain adalah 1) daya tahan. Mereka keep going, terus berkarya, dan akhirnya membuahkan hasil, mereka 2) tetep konsisten.

“Tapi kan, mereka dari keluarga artis.”, atau “Mereka anak orang kaya.”, oke, mereka 3) beruntung.

Coba bandingin, berapa banyak yang dari kalangan artis atau anak orang kaya dan bukan? Let say mereka emang hoki, ya.. itu rezeki dia lah. Tapi kalo keluarga elo boro-boro keluarga artis, atau anak orang kaya, mau ga mau, elu harus kerja lebih keras.

Youtuber itu pasti mikirin, walau receh, mereka paham bahwa pasti banyak yang suka sama konten mereka. Ya, walau banyak juga yang nyinyir, “Konten ga mendidik!”, well, mereka bukan guru ngaji juga sih. Ya.. itu urusan mereka sama Tuhan-nya lah ya. Gue juga suka gemez sih, seandainya mereka bisa bikin konten yang lebih bermanfaat, mungkin anak muda bangsa ini bisa lebih baik, hahaha.

Perlu dinote, kamu bisa memulai hanya jika punya 2 hal di atas, 1) daya tahan, dan 2) konsistensi.

Faktor ‘luck’ biasanya hadiah dari Tuhan untuk mereka-mereka yang berusaha keras ngejar mimpinya.

Ibarat Tuhan berkata, “Hmm, kasian juga nih anak udah susah-susah, nih gue kasih hadiah buat lo.”, deng, kun fayakun, elu jadi sukses.

Cuma kalo elu kerjanya cuma rebahan, ga ada usahanya, terus ngarepin keberuntungan, yang ada Tuhan berkata, “Mlz bgtz.”

Balik lagi sama paragraf awal tulisan ini, “kebanyakan orang pengin sukses besar dengan usaha yang sedikit.”

Kalo kamu punya skills yang dewa banget, misal: internet marketer, graphic designer, 3D animator, business consultant, lawyer, dll, maka bisa dipastikan dengan usaha yang sedikit, kamu bakal bisa dapet banyak.

Tapi kalo kamu kerjaannya planga-plongo, skill pas-pasan, males belajar, males berkembang, skripsian males, maen PUBG ga kenal waktu, dan ga segera sadar soal itu, well.. Indonesia udah kebanyakan makhluk seperti kalian, dan sudah saatnya kalian dikumpulin di satu tempat khusus kemudian dijatohin boom atom.

Orang-orang yang kalian liat sedikit kerja tapi banyak duitnya, mereka pasti udah melakukan kerja keras dan banyak pengorbanan (yang tadi gue bilang, effort).

Tentunya, mereka sudah menginvestasikan banyak hal untuk dirinya, entah itu sekolah, kursus, rugi, ketipu, kuliah jauh-jauh, dan pengorbanan lain. Yakin dah, 100% orang yang sudah punya sesuatu, pasti mereka udah berkorban dulu sebelumnya. Mereka ngga ngepublish itu aja. Jadi, jangan ngeliat enaknya doang!

“Ah temen gue kayaknya kagak ngapa-ngapain, kayaknya hidupnya hoki banget.”

Hehe, gue juga punya temen yang modelnya gitu. Yah, kita ga pernah tau dapurnya kan. Lagian yakin aja, Tuhan itu Maha Adil. Ketika gue berhasil pun, banyak yang ngira gue gampang dapetinnya. Padahal mereka ga tau hidup kayak tai apa yang udah gue jalanin. Umpama hidup itu roda berputar adalah bagian dari konsep Tuhan Maha Adil.

Ada penelitiannya nih.

Gue dikasih tau sama dosen lewat perumpamaan dua anak yang umurnya 18 tahun, dua-duanya tamatan SMA, anak pertama milih langsung kerja, yang kedua berinvestasi waktu untuk kuliah selama 4 tahun.

Anak pertama langsung kerja dan digaji misal 4 juta (standar UMK Jakarta), dan yang kedua malah ngeluarin duit buat kuliah.

Di umur 22 tahun. Asumsinya anak pertama berhasil nabung sekitar 50 juta, dan anak kedua baru lulus, udah gitu nganggur pula. Tapi, dalam kurun waktu 10 tahun ke depan. Tabungan anak kedua, bisa 5 atau 10 kali lipat lebih besar daripada anak pertama.

Kenapa? Anak kedua berinvestasi pada dirinya sendiri. Seandainya anak kedua buru-buru & khawatir soal duit, dia akan mikir ngapain kuliah, mending langsung kerja aja. Cuma kalo anak kedua punya karakter yang visioner, dia akan menghiraukan itu sementara, untuk mengejar hasil yang lebih besar di masa depan.

Ya.. ini sih kata dosen gue ya. Penjelasan dosen gue yang udah profesor itu based on data, jadi gue ngangguk aja. Mungkin dia lagi ngemotivasi gue juga biar skripsinya beres kali. Walau pun menurut gue ngga gitu juga, gue ambil positifnya aja.

Kenapa?

Soalnya ada banyak kemungkinan lain. Ada aja orang yang udah lama-lama kuliah, tetep aja hidupnya blangsakan, bisa jadi kuliahnya cuma planga-plongo menganga 24 jam. Atau anak yang langsung kerja tadi, langsung bekerja di pekerjaan yang tepat, di mana di situ dia berkembang cepat karena terus dikasih tantangan baru sehingga terpacu untuk terus berpikir. Kalo kasus ini sih jarang terjadi. Karena biasanya, anak SMA yang dijejelin banyak kerjaan, bukannya berkembang, yang ada stress dan kabur (pengalaman pribadi punya pegawai, pft).

Kuliah tetep penting. Bukan buat nyari kerjaan yang lebih baik –karena sarjana pengangguran banyak– tapi buat membentuk mindset. Orang yang kuliah sama ngga, pasti mindset-nya beda. Cuma kalo kuliahnya buat main-main, yang ada, udah sarjananya kagak kepake, mindsetnya juga ancur, waktu & biaya abis banyak. Don’t be like that.

Pekerjaan yang tepat ngga selalu yang ideal: gaji bagus, bosnya baik, cantik, jomblo pula, terus tabrakan di depan lift, bukunya jatoh, terus jadian.

Kalo elu kerja cuma biar dapet duit, tapi ngga berkembang banyak, mending cari yang lain. Sebaliknya, kalo kerjaan elu ngga banyak menghasilkan (mungkin karena perusahaan baru), tapi elu dikasih banyak tantangan dan jadi belajar banyak hal di situ, bisa jadi ini peluang terbaik untuk berhasil.

Ada istilah,

Jika kamu bekerja melebihi bayaranmu, suatu saat kamu akan dibayar melebihi pekerjaanmu.”, istilah ini relevan sama pembahasan di paragraf awal.

Ada penelitian yang relevan soal ini, yaitu “The Marshmellow Test” (pertama kali dilakuin di tahun 1960 di Stanford University), sebuah test yang dilakuin ke anak kecil tentang kontrol kesabaran terhadap permen, duh… terlalu panjang kalo gue jelasin di sini.

Intinya, anak-anak yang mau sabar menunggu lebih lama, kecenderungan ketika mereka dewasa, kehidupan mereka lebih baik, baik dari segi karier, finansial, dan ukuran-ukuran kematangan hidup.

So, seberapa tangguhkan kamu menghadapi situasi sulit? Apakah kamu orang yang cenderung menghindari masalah dan lari? Atau sabar menghadapi? Atau kamu masih ngebayaning hidup enak tanpa banyak usaha?

Terus, apa yang akan kamu pilih jika dihadapi dua kerjaan: 1) kerjaan yang penghasilannya pasti, tapi stagnan dalam waktu panjang, atau 2) kerjaan yang penuh tantangan untuk berkembang, di awal-awal tidak dibayar banyak, tapi ada rewards besar menanti di depan.

Kamu tau, 90-97%% orang memilih pilihan pertama, dan sisanya akan bertahan di pilihan kedua. Makanya di dunia ini, orang-orang nyinyir jauh lebih banyak dibanding orang-orang berhasil.

Gue juga nulis story di instagram gue, follow @maulasam ya. Klik logo IG di bawah

instagram ositmen

2 Comments

  • Salamulloh says:

    Dalam pembahasan sub bab penelitian.
    Saya adalah anak yg lulus SMA langsung memutuskan untuk bekerja. Dan saya tak menyesal akan itu. Kenapa? Karena tahun pertama saya bekerja gaji didapat saya tabung untuk biaya kuliah, dan tahun kedua nya saya memutuskan untuk bekerja sambil kuliah. Senin sampai jumat bekerja. Sabtu dan minggu untuk kuliah. Bayangkan saja 4 tahun berjuang keras bekerja sambil kuliah. Terkadang malam hari weekday pun harus pergi ke kampus karena ada jam kuliah tambahan dan selesai jam 10 malam. Jarak yang ditempuh pun tak bisa dibilang dekat, 90 menit belum macet + ngantuk. Kalo anak kuliah reguler bilang “kuliah itu kaya lagi dimatiin sama dosen” mungkin mereka belum pernah ngerasain kuliah sambil kerja itu kaya udah mati terus dimatiin lagi. Ga kenal waktu libur, hujan, macet apapun ditaklukan. Satu pembelajaran yang saya ambil saat bekerja sambil kuliah adalah kita dapat langsung mengaplikasikan ilmu yang didapat di kampus ke tempat bekerja. Begitupun sebaliknya kita dapat mengaplikasikan ilmu yang sudah didapat di tempat bekerja pada saat kuliah. Itu artinya kita sudah maju selangkah didepan dibandingkan anak reguler. Dan setelah lulus kita dapat lebih mengeksplorasi kemampuan kita. Itu adalah pembelajaran dan pengalaman yang tak bisa tergantikan dengan uang sebagai investasi pribadi. Dan yang tak kalah mengagumkan adalah orang tua kita bisa melihat anaknya merangkai hidupnya sendiri dengan melihat anaknya bisa lulus kuliah dan wisuda dengan uang hasil keringat kita sendiri. Bisa dibayangkan bagaimana bahagia bukan? Ini cerita saya!

    • Sam says:

      Cerita yg luar biasa!

      Berarti Anda masuk kategori ‘kemungkinan lain’, seperti yg saya kutip, “Ada aja orang yang udah lama-lama kuliah, tetep aja hidupnya blangsakan, bisa jadi kuliahnya cuma planga-plongo menganga 24 jam. Atau anak yang langsung kerja tadi, langsung bekerja di pekerjaan yang tepat, di mana di situ dia berkembang cepat karena terus dikasih tantangan baru sehingga terpacu untuk terus berpikir. Kalo kasus ini sih jarang terjadi. Karena biasanya, anak SMA yang dijejelin banyak kerjaan, bukannya berkembang, yang ada stress dan kabur, hahaha. Kuliah itu membentuk mindset. Orang yang kuliah sama ngga, pasti mindset-nya beda.”

      Ada istilah yg disebut ‘komunitas kritis’, yaitu orang-orang yg hidupnya ngga kayak kebanyakan orang. Persentasenya cuma 2%. Yang saya ceritakan dan alami adalah, saya sering berhadapan sama banyak orang yg cenderung jika dikasih tekanan dan tantangan, 90% mereka akan loyo dan nyerah –padahal sebelumnya punya kemauan berhasil yg tinggi. Mau lulusan apa aja, bahkan yg sarjana juga banyak, yg jago ngomong tapi daya tahannya lembek.

      Good luck ya 🙂

Leave a Reply