Gue Gampang Cemas dan Suka Auto-Panic

Gue mengidap gejala gangguan mental akibat depresi berkepanjangan. Gue tau itu setelah tahun lalu bersedia dirujuk ke psikolog. Thanks to istri.

Sebelumnya gue denial, gue pikir gue normal-normal aja ya kan –kayak kalo lagi stress atau cemas dateng, untuk menenangkan diri gue akan ngebacok-bacok orang. Ternyata itu ngga normal ya? –iyalah GBLG

Gue punya rasa khawatir terhadap hal-hal yang ngga wajar (anxiety), misal; kalo gue lagi sakit perut, tiba-tiba panic attack, kemudian mikirin hal aneh seakan-akan ada penyakit berat yang lagi gue alamin, hal yang sering gue bayangin adalah: di dalem perut gue sedang tumbuh embrio alien. Padahal mah cuma sembelit.

Atau kasus yang sering banget terjadi adalah, cemas ketika ada telpon masuk dengan nomor yang tidak diketahui, seketika gue berpikir itu adalah telepon dari debt. collector yang mau nagih utang, padahal… bener.

Banyak banget hal yang membuat gue cemas berlebihan, cemas sama masa depan, cemas sama umur yang bertambah, cemas sama kegagalan, cemas takut masuk neraka, macem-macem.

Contoh lain,

Read more

Hello Again!

Heya!

Akhirnya blog gue aktif lagi, setelah banyak banget orang yang nanyain, “Sam bulu kaki elu udah seberapa panjang?”, hmmm… maksudnya, “Blog elu kemana Sam?”

Jujur aja, blog gue kemarin udah expired, jadi file-filenya ga bisa diselametin, untungnya URL maulasam.id masih bisa diperpanjang. Yoi, gue ga bisa perpanjang hosting blog gue (yang sebelumnya) karena emang bokek banget. Iya gue semiskin itu.

(Btw, baca blog emang masih asik ya?)

Tiga tahun ini adalah tahun-tahun terpuruk gue, karena ketemu sama orang-orang bngsd BAB1 jahanam! May they burn in hell!

Pengalaman-pengalaman buruk tiga tahun lalu membuat gue begitu trauma, sehingga di tahun 2019 kemarin sempet kena gangguan mental. Gue sempet pengin bundir btw, hehe.

Sekarang gue udah lumayan baikan. I am a survivor!

Nah, cerita-cerita tiga tahun itu bakalan gue share di blog ini, dan gue bakalan nyeritain ke-BNGSD-an mereka di blog ini. HAHAHAHA! Begitulah cara penulis balas dendam. Mayan jadi konten. Read more