Tenang, IPK tidak Menentukan Nasib, tapi Boong!

Gue memutuskan usaha di umur 23, karena nyari kerja ga pernah dapet. Pernah dapet beberapa kali sih, itu juga direkomendasiin sama dosen. Tapi cuma bertahan 3 bulan.

Gue juga pernah kerja bareng motivator paling nge-top se-Indonesia waktu itu, tapi ya .. cuma 3 bulan.

Gue jadi keinget waktu bukber sama temen SMA, biasanya kalo fresh graduate ketika ngumpul-ngumpul itu yang dibahas adalah gaji.

Gue yang gajinya cuma 2 juta sebulan cuma bisa diem aja sambil mikirin kira-kira makan di restoran gini bakal abis berapa nih. Sedangkan temen gue nambah menu terus. Bukan karena laper, tapi keliatan lagi show off supaya dikira kariernya bagus –emang bagus sih. Sambil ngunyah, dia cerita tentang kerja di perusahaan energi dengan gaji entry level sebesar 5 atau 7 juta sebulan.

Beberapa hari setelah bukber itu, gue komitmen untuk cabut dari kerjaan gue. Sebenernya, bukan soal gaji gue cabut, ya karena gaji juga sih, (apaan sik?!). Gatau kenapa, gue selalu dapet masalah ketika jadi karyawan,

Pekerjaan pertama, gue bekerja dengan sangat baik, sampe bos jadi curiga gue bakal mengancam perusahaan, akhirnya gue dipecat. Iya, boss gue gila, literaly.

Kerja bareng motivator, gue pikir akan dapet banyak pencerahan hidup, ternyata kagak samsek. Gaji kecil, kerja overhour, manajemen toxic. Ugh, ekspektasi ketinggian! Ternyata muna… ugh. (Muna-ugh, hmm boleh juga nih kosa kata.)

Sejak saat itu, gue ga pernah lagi nyari kerja, mantep wirausaha.

Read more

Terpuruk? Mau kembali Bangkit? Mulailah dengan Menerima.

Previously, gue cerita tentang kenapa gue bisa sampe kena depresi.

Sedikit reminder supaya kalian bisa baca lagi di sini, agar bisa mengenali tanda-tandanya sejak dini, biar cepet mendapat pertolongan dan kembali melanjutkan hidup, karena gue terbilang cukup terlambat, tiga tahun baru mau ke psikolog. Tiga tahun loh! What a waste of time.

Psikolog yang juga psikiater yang juga hypnotherapist yang juga public speaker yang juga… plis stop… , pernah ngasih pertanyaan pilihan begini ke gue, “Bapak mau jadi survivor atau jadi loser?”

Jelas, gue mau jadi Superman, eh survivor. Maka, gue harus sembuh, atau setidaknya bisa lebih relaks sama masalah-masalah hidup.

Beberapa bulan ini terbilang cukup berhasil, gue ngga secemas yang dulu. Gue belajar tentang acceptance. Nerimo. Ikhlas. Sometimes, bodo amat. Move on.

Terbukti, gue jadi lebih produktif, fokus sama hal yang penting. Kali ini, gue hanya perlu lebih berhati-hati.

Life crisis itu bisa dateng kapan aja, usia berapa aja, situasi kapan aja. Gak mesti quarter life crisis di umur 25. Karena bisa jadi nasib berkata lain. Kuasa Tuhan ada di situ. Kita hanya perlu jalani, klise memang, tapi bener adanya.

Orang lain mungkin bisa sukses di usia muda, sedangkan kita masih begitu aja. Tapi siapa yang tau kalo nanti mereka tua, mereka akan makin sukses, kita makin misqueen. (Kalian berharap anti-klimaksnya kan?)

So what kalo misal orang lain makin sukses, so what kalo misal orang lain makin miskin. Kalo mereka makin sukses kita nyinyir, kalo mereka miskin kita bakal nyinyir juga kan?

Jadi, kenapa kita masih sibuk ngurusin hidup orang? Kenapa ngga mulai menata hidup kita sendiri.

Banyak orang yang terjebak di sini.

Iya, gue juga gatau lagi ngomong apa. Gue nulis apaan sih ini! Oke oke lanjut.

Read more

Gue Gampang Cemas dan Suka Auto-Panic

Gue mengidap gejala gangguan mental akibat depresi berkepanjangan. Gue tau itu setelah tahun lalu bersedia dirujuk ke psikolog. Thanks to istri.

Sebelumnya gue denial, gue pikir gue normal-normal aja ya kan –kayak kalo lagi stress atau cemas dateng, untuk menenangkan diri gue akan ngebacok-bacok orang. Ternyata itu ngga normal ya? –iyalah GBLG

Gue punya rasa khawatir terhadap hal-hal yang ngga wajar (anxiety), misal; kalo gue lagi sakit perut, tiba-tiba panic attack, kemudian mikirin hal aneh seakan-akan ada penyakit berat yang lagi gue alamin, hal yang sering gue bayangin adalah: di dalem perut gue sedang tumbuh embrio alien. Padahal mah cuma sembelit.

Atau kasus yang sering banget terjadi adalah, cemas ketika ada telpon masuk dengan nomor yang tidak diketahui, seketika gue berpikir itu adalah telepon dari debt. collector yang mau nagih utang, padahal… bener.

Banyak banget hal yang membuat gue cemas berlebihan, cemas sama masa depan, cemas sama umur yang bertambah, cemas sama kegagalan, cemas takut masuk neraka, macem-macem.

Contoh lain,

Read more