Mereka yang Ditakdirkan Berhasil adalah yang Bisa Melewati Masa Sulit

Mungkin ada alasan kenapa sejak sekolah sampe kuliah, soal ujian selalu ada pilihan ganda. Kalo dosen-dosen sih bilangnya begini, “Kenapa soalnya pilihan ganda? Supaya kalian bisa memilih pilihan hidup yang terbaik. Tsah.“, alay amat ini dosen.

Sebagai orang yang kritis dompetnya, bagi gue soal ujian pilihan ganda adalah kesalahan sistem pendidikan kita! (anjay), kenapa? Soalnya, pilihan ganda sangat tidak relevan dalam hidup, karena kita lebih sering menghadapi hidup yang nggak punya banyak pilihan! Hou Hou Hou! #2019gantisabun #2019gantijurusan #2019GantiJudulSkripsiLagi

Ngomong-ngomong soal pilihan, gue cenderung gak banyak pertimbangan ketika dihadapi situasi sulit. Karena setiap pilihan ada risiko, gue suka ngetes limit. Orang-orang emang bilang gue suka nekat.

Apakah kenekatan gue selalu berhasil? Nggak juga, lebih sering gagal en rugi kayaknya. Tapi satu hal yang pasti, gue mendapat pengalaman yang nggak semua orang bisa ngalamin itu.

“Cuma biar dapet pengalaman doang, Sam?”
“Iya.”
“Worth it tuh?”
“Hmm.. Nggak.”
“Lah.”, gue dikeplak.

Kalo kata motivator, ketika kita nemu peluang yang membuat kita takut, peluang itu justru harus kita jemput. Prinsip ini udah gue tekunin sejak ketemu Kodok (gebetan gue pas kuliah, cerita lengkapnya ada di buku gue, download e-booknya di sini),

“Sam, elu ngeliatin dia mulu. Lu suka?”, tanya Sobari pas lagi difotocopyan.
“Ah nggaaaaak.”
“Yaelaaah.”
“Emang namanya siapa?”
“Hahaha! Muna lo Sam. Namanya Kodok. Kalo lu suka, tembak aja. Lagi jomblo tuh.”
“Tapi gue takut ditolak Sob.”
“Orang bilang ‘hal yang membuat kita takut, justru harus dikejar‘, buruan!”
*setelah gue tembak*
“Gimana Sam? Berhasil?”
“Nggak.”
“Hahahaha.”, Sobari gue tembak beneran.

Itu cerita tentang gue yang gagal nembak, siapa sih yang nggak pernah gagal nembak, lagian kalo berhasil terus, rasanya jadi hambar, gak ada perjuangannya. Sebuah nasehat bagi yang sering gagal: gagal itu lebih baik daripada gak pernah nyoba, jleb.

Gagal itu nggak buruk, tapi dari situ daya resiliensi kita diuji. Resiliensi ini adalah kemampuan kita bertahan dan keluar dari keadaan sulit, dan kenapa ini penting, buat ngebedain mana pemenang dan pecundang. (Ngomong-ngomong soal pecundang, kalian wajib baca tulisan gue yang ini: Nggak Semua Orang Pantas Berhasil.)

*

Gue dah cerita di artikel sebelumnya ya, tentang bisnis gue yang ancur gak bersisa.

Bisnis clothing yang gue bangun bertahun-tahun bubar, karena partner yang gak tau diri. Saat bersamaan, bisnis catering gue juga tutup, karena orang yang gue percaya kabur ninggalin utang. Gue kembali buka bisnis clothing, berbulan-bulan gue pikir belum ada untung, ternyata dikorupsi sama manajer gue.

“INI KENAPA GUE KETEMU ORANG-ORANG YANG MODELNYA BEGINI TERUS YAK!?”

Gejolak hidup di tahun ini begitu hebat, karena gak tahan, gue pun buka cerita sama orang-orang terdekat gue, salah satunya Sobari sama Ajeb. Kita bertiga masih suka ngumpul.

Alhamdulillah, kabar mereka baik semua. Sobari baru aja ngambil rumah, iya, entah rumah tetangga mana yang dia ambil. Sedangkan Ajeb, udah punya baby sekarang, soal kerjaannya, sekarang posisi dia udah cukup tinggi, yaitu tukang ganti lampu di menara sutet –tinggi kan?

Istri gue di rumah selalu menghibur, “Tuhan ngasih ujian ini buat kita, karena Dia menganggap kita mampu. Kan Tuhan ga ngasih ujian di luar kemampuan hamba-Nya kan? Keadaan pasti membaik.”

Bokap nyokap gue kalang kabut ngedenger cerita ini, yang ada mereka nyumpahin orang-orang yang nyelakain gue kena balesannya, gue mah aamiin-in aja.

Kalo mau ngebuktiin asli-nya orang itu emang perlu membayar harga mahal. Di masa-masa sulit, kita jadi tau mana orang-orang yang tulus membantu, dan mana orang-orang yang palsu.

*

Well, the show must go on.

Gue hampir kehilangan semuanya di tahun ini, tapi setidaknya gue dapet pelajaran berharga, yah, lagi-lagi cuma dapet pengalaman. Tapi pengalaman ini akan jadi hal yang sangat berarti untuk gue ke depannya.

Gue pernah terpuruk sebelumnya dan gue berhasil bangkit. Sekarang gue cuma perlu mengulanginya lagi. Gue ga nemu pilihan ganda saat ini, kecuali kembali ‘menulis’ jalan hidup bagaikan essay.

Gue yakin, kebangkitan kali ini akan lebih masif.

Bagi kalian yang lagi kena masalah juga dalam hidup, bersabarlah, syukuri hal kecil yang kita punya, dan jangan pernah lari, Tuhan ada rencana besar buat kalian. Gue doain kalian bisa tahan dan ngelewatin masa-masa ini.

Inget, kalo kita nanem padi pasti akan tumbuh rumput, tapi kalo nanem rumput gak akan mungkin tumbuh padi. Sebaik apa pun kita berbuat yang terbaik, akan tetep ada hama di sekitarnya, tapi ini jauh lebih baik daripada nanem keburukan, karena kita gak akan dapet apa-apa kecuali keburukan juga.

Mohon doa juga ya buat gue 🙂

Baca juga artikel di Line@ ini en follow IG-nya untuk kutipan-kutipan positif kalo kamu males baca cerita yang kepanjangan, pft.

sukses karier, maulasam, maulasam.id, catatan akhir sekolah, catatan akhir kuliah, lowongan kerja, lamaran kerja  instagram ositmen

Leave a Reply