Kenapa Hidupku selalu Jalan di Tempat

Aaarrrggghhh, akhirnya nulis lagi. Terakhir nulis tuh tahun 2020 sebelum masehi ya. Ah gila sih, berasa lama banget. Hampir lupa kalo gue (pernah jadi) penulis, padahal draft-draft buku baru udah mau jadi tuh, malah gue biarin aja sampe jadi sarang… iblis.

Kemana aja jadi jarang nulis, Sam? Well, gue lagi focus berbisnis, bukan budidaya lele, tapi budidaya tuyul ya, seperti biasa. Kemaren baru aja panen. Gausah julid, sebagian keuntungannya udah gue zakatin kok, biar makin faedah.

Oke serius, beberapa tahun ini gue lagi bolak-balik ke psikolog (ah serius? Serius!), bukan konseling, tapi bolak-balik nganterin gofood. Becanda anjim, iya, gue ada masalah mental.

Dulunya gue suka googling nyari tau apa yang lagi gue alamin, yang ujungnya malah self-diagnose. Bukannya membaik, yang ada makin cemas. Setelah ke psikolog, ternyata bener kalo gue ganteng, eh punya anxiety problem.

Bagi kalian yang ngerasa punya gejala, self-diagnose itu ngga dibenarkan ya! Soalnya kalo dibiarin, bisa tambah parah tuh rasa cemasnya. Apalagi buat kamu yang gampang cemas padahal ngga ada apa-apa, atau cemas yang ditambah ada bagian badan yang sakit, atau rasa cemas yang menyebabkan kamu sampe muntah-muntah ngeluarin paku, silet, atau gunting. Wah kalo itu gue ngga tau deh, harus ke psikolog atau… buka toko material.

(Ini gue bukan becanda-becandain mental health issue ya, please jangan somasi gue ya SJW SJW)

Intinya, gue mengajak kalian untuk menjaga kesehatan mental ya! Apalagi buat kamu yang ngerasa hidup ini kok masih begini aja, sedangkan temen-temen kamu udah pada berhasil atau sering nge-post kebahagiaan di feeds Instagram mereka, pamer-pamer mobil baru, karirnya makin menjelit, jalan-jalan ke sana ke mari. Wah, julid banget tuh pasti, dan tentunya jadi khawatir sama masa depan ya.

Sini, gue puk-puk dulu.

Ngga bijak juga kalo gue ngerasa ngerti perasaan itu ya, karena apa yang kita lalui itu pasti beda-beda, tapi sedikitnya gue pernah ada di posisi itu; ngerasa stress atas kegagalan, ketidakberuntungan nasib, ngerasa bersalah & ngga berguna, depresi, mindset yang ngga karuan, perasaan yang ga enak, semangat yang padam, merasa hidup ngga ada tujuan, semuanya sia-sia, ngga bisa maafkan diri sendiri, hidup di masa lalu; ini adalah beberapa contoh perasaan yang perlu diobatin.

Larut dalam perasaan ini nih, yang membuat kita jalan di tempat –sebenernya sehat sih daripada rebahan kan, tu wa ga tu wa ga, ini jalan di tempat beneran goblog!

Bisa jadi selama ini kamu merasa jalan di tempat, karena mindset/perasaan itu masih ada di pikiran alam bawah perut sadar kamu. Maka, biar hidup kita sehat, fisik & mental kita juga perlu sehat. Gimana caranya? Gue ngga bahas di sini ya, tapi jangan tertipu sama bacaan atau tontonan yang gaya-gaya headline-nya gini; Baca sekarang, no. 7 sangat bagong sekali, atau semacamnya ya! Konsultasi ke ahlinya udah yang paling bener!

Anyway, sepanjang umur gue, gue mengamati beberapa hal yang membuktikan kalo hidup ini tuh seperti kata-kata orang lama; hidup seperti roda yang berputar.

Ini kata-kata klise yang ngga make sense bagi beberapa orang, tapi realitanya begitu loh. Siapa aja yang gue amatin? Ya temen-temen gue, orang yang dulu baik sama gue, orang yang pernah jahat juga sama gue, ada juga contoh orang-orang munafik bakal kayak gimana akhirnya, orang-orang sombong itu bakal gimana akhirnya, dan species-species manusia lainnya.

Ini gue lagi bicara tentang sebab-akibat ya. Sesimple ketika kamu berbuat sesuatu, dampaknya akan gimana di kemudian hari. Ada yang bilang ini karma, ada yang bilang ini kerja tangan Tuhan, ada yang bilang ini semesta mendukung, ada juga yang bilang ini kebetulan.

Eh, masih masuk kan tulisan gue? Beuh, thanks banget yang masih baca sampe sini. Sini gue cium.

Iya, contohnya seperti mantan manajer gue dulu, yang korup dan manipulatif, sekarang hidupnya jadi buron, sakit-sakitan, dan masih juga manipulasi orang di sosmednya. Iya gue masih suka kepoin dia hehe, terakhir update udah setaun lalu sih, mungkin sekarang udah ketangkep atau udah menghadap ilahi, hehe, eh, astagfirullah, kok enak ya.

Ada juga contoh temen yang dulu kere–dekil–minjem duit mulu, sekarang jadi sukses dan berhasil, kok bisa? Ya besar kemungkinan dia kontemplasi diri.

Ini nih yang penting, meski masa lalu kita buruk, kita masih bisa menata masa depan. Jangan merasa selalu bener, tapi jangan juga terus nyalahin diri sendiri. Intinya sih balance ya. Makin dewasa melihat yang bener dan yang salah.

As long as we live, we can always start over. Yes, selama kita masih hidup (sehat), kita akan selalu bisa mulai lagi. Iya capek, tapi yang namanya roda hidup, harus selalu berputar. Masa lalu jadi pelajaran, masa depan jadi target pencapaian, dan jangan lupa nikmati hari ini, karena hidup bukan balapan lari.

Sebenernya gue pengin banget bikin channel youtube, tapi apa ya kontennya? Mau kasih masukan ga di komen? Follow juga IG gue di @maulasam. Thanks udah baca blog gue, semoga kamu selalu sehat dan sukses selalu 😊

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published.