Jangan terlalu Mudah Merasa Tersakiti

Ketika kamu ngejahatin orang, dan orang itu mengadu ke Tuhan lewat sujudnya. You’re in a danger position dude.— sam maulana (@maulasam) February 13, 2019

Kita semua ada di situasi berbahaya!

Kalo kita pernah ngejahatin orang. Terutama orang-orang baik yang cenderung doa-nya gampang didenger sama Tuhan.

“Elu ngejahatin orang jahat, dia akan bales dengan tangannya sendiri. Tapi kalo elu ngejahatin orang baik, dia pasrahin ke Tuhan.”, nasihat Sobari ke gue. Kemudian gue keinget duit yang semalem gue ambil di bawah kasurnya.

Kata-kata ‘biar Tuhan yang membalas‘ yang keluar dari mulut biasanya ngga akan gede ngaruhnya, tapi akan jadi ngeri kalo disebut dalam sujud seseorang dalam doanya.

Jadi, hati-hati sama orang yang sering ‘sujud’ ke Tuhannya, bro.

Ngga dimungkiri, gue pernah sadar atau tanpa sadar mendzolimi orang –selain ngutil duitnya Sobari tentunya. Pernah ada orang yang karena hanya ngga suka sama gue, kemudian dengan gampangnya dia merasa terdzolimi. Ini apa-apaan dah.

Kita semua sebetulnya emang orang jahat… seenggaknya di cerita hidup orang.

Gue pernah nanya di twitter, betul kalo Tuhan mengabulkan doa orang-orang yang terdzolimi, tapi apakah Tuhan mengabulkan doa orang yang playing victim?

Gue hampir sering menghadapi orang-orang yang playing victim, merasa dirinya terdzolimi karena sikap atau keputusan gue, hanya karena dirinya dirugikan, padahal tanpa sadar dirinya sendiri yang merugikan diri sendiri & banyak orang.

Orang yang playing victim biasanya emang orang yang merasa terus teraniaya keadaan atas sulitnya hidup mereka, padahal bisa jadi masalahnya ada di mereka sendiri.

Well, all of us have been through a lot of sh*t in our lives, but the difference is, some of us choose not to play victim.

Anyway, hari gini emang orang jadi terlalu mudah merasa tersakiti. Gue bingung, walau sah-sah aja sih. Yang jadi masalah ketika mereka mulai menebar cerita-cerita aneh di luar dan memutarbalikkan fakta.

Wait.. wait.. jangan-jangan … lewat cerita-cerita di blog ini, gue ceritanya melebih-lebihkan juga? Pft. Yah.. bisa aja kan ada yang mikir gitu.

Setiap orang bebas menilai. Gue hanya mencoba bercerita apa adanya. Kalo pun udah se-apa adanya gini masih juga dianganggap mendramatisir… yah, harus gimana lagi. Apa gue harus stop cerita?

Semoga banyak orang yang bisa ngambil hal positif dari blog ini. Yang semoga jadi amal jariyah gue juga. Aamiin.

Orang baik akan ngerasa jahat
Orang bener akan ngerasa salah
Orang pinter akan ngerasa bodoh
Orang rendah hati akan ngerasa sombong

Sebetulnya baik kalo kita mikir udah mendzolimi orang, supaya kita sering bertobat dan merasa kotor di mata Tuhan. Aku kotor aku kotor!

Jujur aja, jangan-jangan hidup gue yang lagi ngedown gini karena pernah membuat orang ngga suka, terus dia berdoa ke Tuhan. Ngeri coy! Tapi gue yakin, Tuhan tau mana yang bener, mana yang salah.

Kalo misal kamu ngerasa bahwa kamu ngapa-ngapain susah, ngapa-ngapain sulit, udah usaha ini usaha itu ga kunjung berhasil. Mungkin saatnya kamu mengoreksi diri. Bisa jadi apa yang kamu alami adalah hasil doa orang-orang yang pernah kamu sakiti.

Terus obatnya apa? Terima keadaan dengan ikhlas, akui diri kalo emang banyak salah, mencoba berubah, dan berdoalah supaya Tuhan mengutuk orang yang ngedoain kamu supaya Tuhan memperbaiki keadaan.

Tapi kalo emang nyatanya kamu ngga berbuat salah ke siapa-siapa?

Balik lagi, kita itu orang jahat di mata orang. Maka ngga ada salahnya juga kan kalo kita terus minta maaf sama Tuhan. Toh, nabi aja yang udah pasti masuk surga, masih terus bertobat tiap hari.

Tuhan itu Maha Baik, seandainya kamu dikasih hidup sulit, bukan berarti Tuhan kepengin kamu susah, tapi Tuhan lagi nguji daya tahan kamu, supaya kamu bisa lebih baik. Dan bagian paling penting adalah, DO NOT PLAYING VICTIM. LEMAH. NAJIS!

Kalo kamu merasa tulisan ini bermanfaat, gue butuh support kamu agar bisa nulis terus dengan cara membeli kaos Ositmen® ini di link https://ositmen.com/product/dan637/, masukkin kode kupon: CUCIGUDANG untuk dapet potongan harga Rp 20.000,00.

Gue mengapresiasi banget atas supportnya. Thanks 🙂

Leave a Reply