Tenang, IPK tidak Menentukan Nasib, tapi Boong!

Gue memutuskan usaha di umur 23, karena nyari kerja ga pernah dapet. Pernah dapet beberapa kali sih, itu juga direkomendasiin sama dosen. Tapi cuma bertahan 3 bulan.

Gue juga pernah kerja bareng motivator paling nge-top se-Indonesia waktu itu, tapi ya .. cuma 3 bulan.

Gue jadi keinget waktu bukber sama temen SMA, biasanya kalo fresh graduate ketika ngumpul-ngumpul itu yang dibahas adalah gaji.

Gue yang gajinya cuma 2 juta sebulan cuma bisa diem aja sambil mikirin kira-kira makan di restoran gini bakal abis berapa nih. Sedangkan temen gue nambah menu terus. Bukan karena laper, tapi keliatan lagi show off supaya dikira kariernya bagus –emang bagus sih. Sambil ngunyah, dia cerita tentang kerja di perusahaan energi dengan gaji entry level sebesar 5 atau 7 juta sebulan.

Beberapa hari setelah bukber itu, gue komitmen untuk cabut dari kerjaan gue. Sebenernya, bukan soal gaji gue cabut, ya karena gaji juga sih, (apaan sik?!). Gatau kenapa, gue selalu dapet masalah ketika jadi karyawan,

Pekerjaan pertama, gue bekerja dengan sangat baik, sampe bos jadi curiga gue bakal mengancam perusahaan, akhirnya gue dipecat. Iya, boss gue gila, literaly.

Kerja bareng motivator, gue pikir akan dapet banyak pencerahan hidup, ternyata kagak samsek. Gaji kecil, kerja overhour, manajemen toxic. Ugh, ekspektasi ketinggian! Ternyata muna… ugh. (Muna-ugh, hmm boleh juga nih kosa kata.)

Sejak saat itu, gue ga pernah lagi nyari kerja, mantep wirausaha.

Anyway, gue bukan anak orang kaya –yang bokap nyokap prepare anaknya untuk berbisnis. Sama kayak kebanyakan kaum proleteral, orang tua gue kepengin anaknya jadi PNS: supaya hidup bisa terjamin, jadi pejabat, kaya raya, mobil banyak, rumah mewah, meninggalnya kena azab karena korupsi. Iya, nyokap bokap kebanyakan nonton sinetron yang ‘itu’.

Jadi, ngga ada tuh persiapan berbisnis harus gimana, entah soal modal atau ilmunya. Boro-boro ngerti tentang business plan, kelayakan bisnis, hitungan modal, market share, market size, operasional, overhead, man-power, marketing, sales, bla bla bla.

Rada nyesel ngabisin waktu & biaya kuliah kalo ilmu kuliah ngga kepake, asli. Goal gue waktu kuliah adalah kepengin kerja di perusahaan pangan bonafit, tapi kemudian kandas karena lulus cuma dengan IPK 2,99 –di mana semua perusahaan-perusahaan itu butuh syarat IPK minimal 3.00.

CUMA BEDA 0,01 DOANG ANJIRRRRR!

Angka kampret itu completely mengubah jalan hidup gue. Ada rasa ‘dendam’ sama beberapa dosen yang seandainya jika mereka berbaik hati, gue bisa lulus dengan IPK minimal 3.00.

Mungkin ini udah jalan hidup. Yauds, setelah ngerasa gagal dalam kuliah dan kerjaan, gue akhirnya memulai bisnis. Setelah sedikit membaca buku, disaranin mulai bisnis dari sesuatu yang bikin elu happy.

Awalnya gue pengin jualan kasur karena gue suka tidur, tapi bisnis kasur lagi ngga happening waktu itu, lagi wabah kutu bangsad. Iya gue cuma ngada-ngada. Akhirnya gue bisnis kaos –kagak ada nyambung-nyambungnya sama kuliah gue bngsd!

Tapi gue yakin, jika ada kemauan, pasti ada jalan.

Desclaimer, tulisan gue kali ini tidak ada maksud untuk mengajari pembaca ya, tapi untuk menggurui. Iya sama aja. Oke lanjut.

Hal pertama yang gue lakukan dalam memulai bisnis adalah komitmen. Komit dengan apa pun yang terjadi, gue ga akan cepat berhenti. Mau ngga ada order, mau ngga ada penghasilan, atau mau lampu merah sekalipun, gue ngga akan berhenti (ketabrak dong GBLG!).

Sebelumnya gue cerita tentang manusia-manusia bngsd, salah satu dari mereka adalah manusia yang pengin berhasil instant, dan ternyata lemah komitmen. Baru sebulan dua bulan bisnis rugi, langsung cabut, udah gitu ninggalin utang… ke gua. Bngsd ga?!

Maka, komitmen ini bukan hal sepele. Manusia bisa komit sekarang, tapi ketika situasi jadi sulit, belum tentu.

Insting manusia adalah menyelamatkan diri ketika dalam situasi tertekan. Wirausaha itu tekanannya banyak, bisa diibaratin kayak perang.

Silakan dibayangin ketika di zaman perang, dan kita jadi prajuritnya. Ketika situasi perang memburuk, bom di sana sini, rudal, senapan, peluru nyasar kemana-mana, ada aja prajurit yang terus maju, ada juga yang lari kocar-kacir menyelamatkan diri. Nah, kalo di pelm-pelm, biasanya prajurit yang mikirin diri sendiri, justru dia yang mati duluan. Bener ga?

Dalam usaha, sama. ASLI SAMA! Gokil ya penggambaran gue, gue emang keren.

Maka, sifat-sifat dasar seperti grit, endurance, persistance, adalah kuntji. Kebanyakan orang gagal bukan karena bisnisnya, tapi karena terlalu cepat berhenti. Maka kalo bisnis bertahun-tahun kagak ada hasil, bukan salah bisnisnya, salah orangnya!

Nah, orang yang cepet berhenti dan kemudian cabut, biasanya jadi orang yang suka nyalahin keadaan, dan seringnya membuat pembenaran. Mentalnya teruji sebagai orang yang ngga bisa tahan dalam situasi sulit. Bisa diprediksi ketika dia maksa untuk usaha ‘lagi’ dan kemudian ketemu masalah ‘lagi’, alam bawah sadarnya akan mendorong untuk cabut ‘lagi’, dan begitu terus, begitu terus.

Orang yang kayak gini, emang ngga punya gen berhasil. Maka, terjun di dunia bisnis adalah sebuah perjalanan satu arah, yaitu maju terus, karena sekalinya berhenti dan balik arah, dia akan kehilangan segalanya; waktu, modal, tenaga, pikiran, bahkan harga diri. Hmm.. Omongan gue udah kayak orang ‘jual ludah’ belum? Oke kapan-kapan kita bikin seminar mahal. (bersambung dulu ah)

Thanks banget yang udah baca sampe sini, support kalian jadi bahan bakar gue untuk nulis dan sharing-sharing. Kalo boleh, kalian bisa follow IG gue @maulasam, kalo followernya udah lumayan banyak, gue akan sharing-sharing banyak cerita. Seru!

Jangan lupa support bisnis clothing gue di ositmen.com dengan belanja kaos-kaos keren yang designnya gue gambar sendiri!

Diskusi di komen yuks!

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *