Gue Gampang Cemas dan Suka Auto-Panic

Gue mengidap gejala gangguan mental akibat depresi berkepanjangan. Gue tau itu setelah tahun lalu bersedia dirujuk ke psikolog. Thanks to istri.

Sebelumnya gue denial, gue pikir gue normal-normal aja ya kan –kayak kalo lagi stress atau cemas dateng, untuk menenangkan diri gue akan ngebacok-bacok orang. Ternyata itu ngga normal ya? –iyalah GBLG

Gue punya rasa khawatir terhadap hal-hal yang ngga wajar (anxiety), misal; kalo gue lagi sakit perut, tiba-tiba panic attack, kemudian mikirin hal aneh seakan-akan ada penyakit berat yang lagi gue alamin, hal yang sering gue bayangin adalah: di dalem perut gue sedang tumbuh embrio alien. Padahal mah cuma sembelit.

Atau kasus yang sering banget terjadi adalah, cemas ketika ada telpon masuk dengan nomor yang tidak diketahui, seketika gue berpikir itu adalah telepon dari debt. collector yang mau nagih utang, padahal… bener.

Banyak banget hal yang membuat gue cemas berlebihan, cemas sama masa depan, cemas sama umur yang bertambah, cemas sama kegagalan, cemas takut masuk neraka, macem-macem.

Contoh lain,

Dulu, sebelum ada covid begini ini, ketika jalan-jalan di mall, gue sering mendengar bisikan entah dari mana untuk mendekat ke balkon,

Ayo lompat aja, elu bisa terbang, elu itu Superman, coba aja dulu!“, atau gini, “Ayo lompat, keluarin spider-web elu, elu itu Spiderman coy.”

Terus gue nanya balik ke yang bisikin, “JADI GUE INI SUPERMAN APA SPIDERMAN NIH?! KONSISTEN DONG BNGSD!

Gue pikir itu normal dan dialami semua orang. Ternyata, setidaknya istri gue, dia NGGA pernah samsek punya bayangan begituan. Ga pernah kepikiran begitu-gitu.

“Serius kamu ngga pernah kepikiran begitu kalo jalan di mall?”
“Ga ada tuh Mas, kalo jalan ke mall yang aku bayangin, ‘Kapan ya aku dibeliin tas Hermes, atau.. Prada juga boleh.”
“Oke, lain kali kalo kita ke mall, aku lompat aja ya?”, bilang gue.

Setelah gue cerita apa yang gue alamin, istri mulai ngebantuin cari tau. Dan akhirnya, gue dirujuk ke psikolog untuk konsultasi.

Banyak hal yang dibilang sama psikolog. Tentang gue yang punya trust issue (gampang percayaan), membuat ekspektasi terlalu tinggi terhadap sesuatu, & trauma kegagalan masa lalu. Kemudian dia bilang, kejadian yang gue alamin selalu berpola, dan pola itu yang kudu diberesin.

Setelah dicek, ternyata gue punya pola hidup begini; selalu ketemu sama orang-orang BNGSD!

Gue makin stress mikirinnya. Di sisi lain gue ngga terima.

Lah ditemuin orang-orang begitu ngga pernah minta, doa juga ngga pernah, tapi kok ketemu orang-orang bajie-nganh terus ya. Ini apa coba kalo bukan takdir?

Ujung-ujungnya nyalahin Tuhan.

Gue sempet ngambek sama Tuhan ye kan. Sampe pernah ngga punya feel lagi sama hidup, ngerasa di-prank-ing terus sama Dia. Kemudian di situ gue ngerasa ngga ada harapan, ngga ada tujuan, merasa terkhianati, dan akhirnya stress kepengin bundir. I lost my faith.

Walaupun ngga sampai gantung diri atau nyayat tangan, gue pernah jedotin kepala ke lantai marmer, mencakar-cakar badan dan kepala sampe lecet berdarah, berpikir untuk nyebrang ke tengah jalan minta ditabrak mobil, atau lompat dari jembatan. Minum baygon? Sorry, bukan style gue.

Tapi ketika sedikit lagi gue mau nekad, gue inget udah punya anak istri, kalo gue mati, siapa yang ngasih makan mereka ye kan? ‘Ya kan masih ada mertua elu?! Udah mati aja!‘, setan kembali ngebisikin, SETAN BNGSD!

Gue pikir ke psikolog gitu gue bakalan dikasih pencerahan apa gitu ya, ternyata cuman curhat doang men! Psikolog selalu bilang, ‘Saya hanya membantu menemukan pola masalah Anda, solusi dan kesembuhan Anda tergantung pada Anda sendiri.’, ya.. make sense sih.

Karena setiap kunjugan bayarnya dihitung per jam, di situ lah gue dapet pencerahan kalo gue harus cepetan sembuh. Motivasi yang hebat bukan?

(Note: Gue ngga men-discourage kalian untuk dateng ke psikolog loh ya, kalo kamu menemukan gejala gangguan mental, daripada jatohnya self-diagnose, seenggaknya dateng sekali lah ke psikolog. Biaya bisa diomongin sama psikolognya, serius.)

Butuh waktu untuk mencerna apa yang dikata psikolog, tapi gue merasa lebih baik dalam menganalisa masalah-masalah, mengatur prioritas, menseleksi pertemanan, mengurangi kecemasan, mengikhlaskan keadaan, dan kemudian komitmen untuk fokus gimana caranya gue menikmati dan melanjutkan hidup.

Setelah ke psikolog, gue mengikuti sesi therapy bareng hypnoterapist yang juga seorang psikiater. Bertemu dan bercerita tentang masalah hidup bersama orang-orang yang juga punya mental health issue. Kita duduk melingkar dan maen monopoli bareng kayak di film-film gitu. Saat itu, gue pecah banget, nangis sejadi-jadinya, dan di akhir sesi, gue di-support orang-orang yang hadir di sana.

Sekarang, walau masalah masih banyak, tagihan belum semua beres, utang belum semua selesai, gue merasa energized untuk ngelanjutin hidup. Gue masih punya harapan. Gue kembali ingin mewujudkan sisa-sisa mimpi gue.

Gue yang tadinya mau mengakhiri hidup, malah minta umur panjang untuk menikmati hidup bareng keluarga & orang-orang yang men-support gue di saat sulit. Gue jadi lebih mudah bersyukur, dan yang paling penting, gue merasa berdamai sama Tuhan. [Bersambung]

Anyway gaes, thanks banget udah baca tulisan gue. Semoga ada manfaat buat kalian, terutama kalian yang saat ini dirundung kecemasan. Semua akan baik-baik saja. Semoga kalian segera mendapat kedamaian. 🙂

Gue butuh support kalian untuk tetap semangat menulis, karena banyak cerita yang pengin gue share –tentunya dengan harapan tulisannya akan bermanfaat. Kalian bisa support gue dengan mensupport Clothing Brand yang lagi gue garap, yaitu Ositmen®, visit ositmen.com ya, siapa tau ada yang cocok.

Gue berdoa untuk kalian agar selalu bahagia. See you at my next post. 🙂

11 replies
  1. Sinta
    Sinta says:

    Thanks bang udah balik nulis lagi, gue bingung nyari bacaan yang serius tapi asik dimana lagi , kalau bukan tulisan lo nggk ada deh keknya wkwkw. Semangat bang pokoknyaa

    Reply
  2. Amedysa Dewi
    Amedysa Dewi says:

    Tolong ini sebenernya cerita sedih tapi gue pengen ngakak gimana dong gaya nulis blog kita agak mirip bang, tapi lo lebih lawak haha. Semangat ya! I know you can through this!

    Reply
    • Sam
      Sam says:

      Holla, ngakak mah ngakak aja haha, karena niatnya emang mau berbagi yang baik-baik aja hehe, semoga bisa ambil manfaatnya ya, thanks udah mampir 🙂

      Reply
  3. Avida
    Avida says:

    Uwuu banget nih ceritanya bang.
    Awal-awalnya dibikin ketawa dan lucu.
    Tapi akhirnya kubaca dan kuresapi kok relate di masa-masa kayak gini. Ditunggu cerita selanjutnya. Yeaay!

    Reply
  4. Syahrul Ahdi
    Syahrul Ahdi says:

    Gue lagi semester 6 mau ke 7 bang. Kayanya bakal nambah semester soalnya ada bbrp matkul yang ngulang dan blm gue ambil. Makanya gue kesini. Nulis terus ya bang.

    Reply
    • Sam
      Sam says:

      Saran gue, kalo elu ada matkul yang ngulang, lebih sering ke TU atau ke perpus buat belajar, tapi baca-baca blog gue emang lebih asik sih. Uhuk.

      Anyway, jangan patah semangat! Gue juga pernah ngulang, dan ketika ngulang nilainya lebih jelek bgsd.

      Reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply to Sam Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *