catatan akhir kuliah, maulasam, catatan akhir sekolah

Gue & Teman-teman setelah 3 Tahun Lulus Kuliah

By | Cerita Agak Lucu, Edukasi, Riset, Tulisan Agak Penting | 93 Comments

Kira-kira gue lulus dari penjara 3 tahun lalu, dan dalam waktu sesingkat itu -gue dan temen-temen seangkatan udah melanglang buana ke jenjang karier yang macem-macem, ada yang jadi PNS, pegawai bank, pegawai bank, pegawai bank, hmm… pegawai bank, pegawai perusahaan asing, pengusaha, freelancer, honorer, dosen, bahkan masih ada yang kuliah, hmm… S1.

Gue lulus dengan IPK cuma 2 koma, karena saking bete-nya susah dapet kerja, gue mencoba bereksperimen, “Gue mau liat, siapa yang bisa lebih sukses, mahasiswa yang memperjuangin mimpinya, atau mahasiswa yang ngebela-belain lulus dengan IPK di atas 3.00.”

Bagi yang beranggapan punya IPK di bawah 3.00 itu bodoh, asal kamu tau, jadi bodoh itu nggak mudah.

Nah, bagi kamu yang sampe sekarang masih merasa bahwa nilai kuliah itu akan mengantarkan kamu ke karier yang bagus, kamu mungkin benar, tapi mungkin dari cerita real ini, kamu bisa menyimpulkannya sendiri.

Di sini, akan gue ceritakan secara general kehidupan kita setelah 3 tahun berlalu.

Screen Shot 2016-02-27 at 7.07.51 AM

Tahun pertama, Read More

punya reputasi, laporan kuliah, bisa diandalkan, catatan akhir kuliah, sam maulana

Nasib Temen Gue yang cuma Nitip Nama di Laporan Kuliah

By | Tulisan Agak Penting | No Comments

“Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir dan bathin. Mulai dari nol ya… skripsinya. Stlh libur lebaran kamu ketemu saya!”

“Maaf, ini siapa? Nomor ini sudah dialihkan ke saya. Pemilik sebelumnya udah bunuh diri.”

“Oke bye.”

Coba bayangin ketika dosen pembimbing skripsi kamu ngirim ucapan di atas? Apalagi pas kamu masih di tempat mudik. Bisa dipastikan kamu lebih memilih di-DO daripada harus balik ke kampus.

Gue juga mau ngucapin mohon maaf lahir bathin ya. Semoga ke depan kita dijauhi nasib buruk, nilai kuliah yang buruk, temen yang buruk, & pekerjaan yang buruk. Aamiin.

Anw, gue yakin sebagian besar dari kamu yang (pernah) kuliah, pasti dikasih THR sama dosen: Tugas Hari Raya. Entah itu revisi skripsi, laporan kuliah, atau surat mengundurkan diri.

Makanya, kebiasaan mahasiswa itu kalo pulang mudik, pasti bawa tas banyak banget. Isinya bukan oleh-oleh atau bagian-bagian tubuh mantannya, tapi diktat atau materi yang rencananya bakal dibaca di rumah, yah… walau kenyataannya cuma berat-beratin bawaan.

Sadar lah kawan!

Ngomong-ngomong soal skripsi atau laporan, gue ada pengamatan baru, semalem gue ngetweet ginian;

Reply-nya ya macem-macem. Tapi berdasarkan pengamatan gue sejak kuliah hingga sekarang terhadap tweet gue di atas, nyatanya emang gitu kenyataannya.

Pasti kamu pernah ngalamin ini di kuliah, ketika kita ngerjain laporan kuliah bareng, trus kita bagi-bagi tugas. Yang dapet pembahasan biasanya yang IPK nya gede, nah yang IPK nya nangkring, biasanya kebagian tugas ngeprint laporan atau ngumpulin ke loker dosen. Nah… gue biasa dapet tugas yang terakhir, ntap!

Apalagi kalo nilai laporannya bagus, pasti yang kerjanya banyak pada bete. Dan kalo ada bikin kelompok baru, orang yang numpang nama itu pasti kagak punya temen, dan nasibnya terlempar-lempar dari grup satu ke grup lain.

Anyway, walau nasib nggak ada yang tau, tapi kebiasaan kita, pasti akan mencerminkan masa depan.

Temen gue yang dulu cuma numpang nama di laporan kuliah ini, saat sekarang terlihat susah dapet kerja yang bagus, atau nggak punya temen (dalam hal ini networking yang penting). Kenapa?

Karena mereka nggak punya reputasi baik, dan nggak bisa diandelin.

Gue suka dimintai rekomendasi sama kolega gue untuk bisa ngisi posisi kerja di perusahaan mereka, minta tolong sesuatu, atau minta rekomendasi partner bisnis buat mereka. Maka orang yang gue pilih adalah orang yang dulu ketika kuliah, selalu diandalkan untuk tugas-tugas penting dan kerjanya bagus.

Masa iya gue ngasih rekomendasi temen gue yang kerjanya cuma ngumpulin laporan? Kalo untuk kerjaan sebagai OB, mungkin bisa.

Ada sih, temen gue yang kerjaannya cuma numpang nama itu yang kemudian jadi pebisnis sukses. Tapi, sukses apa nggak nya seseorang, biasanya terlihat dari luarnya aja kan?

Gue punya temen –yang gak bisa gue sebut namanya. Dia pengusaha, kemana-mana bawa mobil, gadgetnya Apple iPad, pokoknya mentereng deh. Tapi pas menjalin kerja sama dengan dia, manajemennya acak kadul, orderan gue kagak beres, hasilnya juga gak bagus.

Setelah diselidiki, ternyata banyak temen gue yang kerja sama dengan orang ini, banyak juga yang kecewa. Iseng gue cari tau dia ke temen kuliahnya, ternyata pas kuliah dia lebih sering numpang nama di tugas laporan. Percaya nggak percaya, ini nyambung loh.

Fenomena-fenomena begini nih yang akhirnya membuat gue gak perlu envy atau keki kalo ngeliat temen yang udah bisa bawa mobil atau gadgetnya oke, karena bisa jadi itu boleh ngutang atau hasil ngebegal.

Dari dulu gue dikasih tau kalo membangun & menjaga reputasi itu penting, dan penting juga untuk jadi pribadi yang bisa diandalkan, walaupun dulu gue batu juga dibilangin,

“Wah, elu kalo kerjanya cuma ngumpulin laporan doang, mau jadi apa lu Sam?”
“Gue mau jadi pengusaha yang kerjanya cuma nyuruh-nyuruh.”
“Oke bye.”

Mungkin gue kena karma kali ya, kenapa gue pernah susah dapet kerja, dan kagak ada yang nawarin kerjaan ke gue dulu. Bisa jadi karena gue punya reputasi buruk pas kuliah.

Hingga akhirnya gue buat buku, diterbitin, dan difilmin, baru deh tawaran-tawaran pada dateng. Dan ketika peluang itu dateng, gue nggak mau lagi jadi parasit, gue harus bisa jadi orang yang bisa diandelin. Karena kita perlu punya reputasi.

punya reputasi, laporan kuliah, bisa diandalkan, catatan akhir kuliah, sam maulana

Gue nulis tulisan ini sebagai peringatan buat kamu atau kamu yang punya temen kayak parasit di atas, HATI-HATI!

SHARE TULISAN INI UNTUK KEBAIKAN KALIAN!

buka puasa bareng, bukber ramadhan, catatan akhir kuliah, sam maulana

Buka Puasa Bareng itu 1% Silaturahmi, Selebihnya Ngegossip

By | Cerita Agak Lucu, Random | 3 Comments

Kemarin gue ikutan buka puasa bareng (bukber) yang kesekian kali di bulan puasa ini. Seperti biasa, bulan puasa bukannya menghemat, yang ada jadi melarat.

As we know, tradisi bukber itu nggak jauh-jauh dari ngobrol dan tanya-tanya kabar –terutama tanya-tanya seputar ‘Kapan lulus?’, ‘Kapan kerja?’, ‘Kapan kawin?’, ‘Kapan lompat Monas?’, dsb.

Selain itu, yah… tema apalagi yang paling sering dibahas pas bukber kecuali soal mengenang masa-masa sekolah/kuliah.

Kurang lebih angkatan gue dah lulus 5 tahun lalu. Diinget-inget dulu dan sekarang, ada temen gue yang pas kuliah kurus banget, sekarang malah jadi yang paling buncit –kebanyakan makan uang negara kayaknya, dan cewek-cewek udah bisa beli make up yang mahalan dikit. Udah banyak perubahan lah.

Bicara soal teman, kenangan, dan karier, telah menyadarkan kembali tentang kenyataan yang menyenangkan, dan juga kenyataan yang menyakitkan. Membuat gue teringat saat-saat pertama diterima di kampus dulu. Saat-saat ketika kita nggak pernah menyangka bisa jadi orang seperti sekarang ini.

Njir… bahasanya udah kayak pujangga, bagi THR dong!

***

Gue kuliah di PTN lewat jalur undangan alias tanpa tes. Gue angkatan 2007, btw. Tua juga kan? Yah lumayan lah, bulu kaki gue dah mulai rontok-rontok.  Read More

Kesalahan yang Sering Dilakukan Orang yang Baru Kerja

By | Cerita Agak Lucu, Tips Sukses, Tulisan Agak Penting | No Comments

Sebelum beralih jadi pengusaha tuyul, gue pernah kerja kantoran juga. Alhamdulillah sesaat sebelum wisuda, gue langsung dapet kerjaan yang gue dapet bukan hasil dari ngelamar kerja, tapi dari rekomendasi dosen. Ternyata penting juga ngejilat-jilat dosen selama kuliah.

“Pak, sepatunya kotor, boleh saya jilat?” 

Di tempat kerja itu, ternyata cuma gue yang lulusan S1 dari univ lokal, sedangkan karyawan lain lulusan S2 dari Jerman, Swiss, atau lulusan lain dari beasiswa Eropa. Begitulah kalo kerja di kota besar, saingannya nggak main-main.

Tapi jangan minder dulu, contohlah gue –ehem, baru 1 bulan kerja di sana, gue langsung dipercaya mengelola sebuah industri, dibandingkan karyawan lain yang udah lama kerja di sana.

Kok bisa?

Yes, boss gue lebih seneng kerja gue yang gesit, kritis, progresif, dan bisa dibayar murah –boss gue emang kampret.

“Saya suka sama kerja kamu. Tau gini, mendingan recruit orang kayak kamu aja daripada lulusan S2 Eropa itu ya. Mahal doang, kagak ada kerjanya.”, tukasnya sambil emosi.

Ini bisa jadi bukti kalo ijazah atau universitas belum tentu lulusannya juga berkualitas. Lulusan S2 yang gue ceritain tadi, beberapa ada yang mengundurkan diri, beberapa yang lain juga dipecat.

Lah kenapa? Ini nih alasannya.  Read More

sarjana bisnis, kuliah jurusan bisnis, maulasam, catatan akhir sekolah, catatan akhir kuliah, sekali wawancara langsung kerja

Gue Kesel Banget sama Sarjana Bisnis, Ini Alasannya!

By | Cerita Agak Lucu, True Story | 7 Comments

Tren pemuda masa kini; sarjana itu bukan nyari kerja, tapi bikin pekerjaan.
Tren orang tua masa kini; kalo mau bikin usaha, ngapain jadi sarjana!?
Tren dosen masa kini; nilai kamu harus bagus, biar bisa kerja di perusahaan bagus!
Realita masa kini; gue kuliah, gue ujian, gue wisuda, abis itu gue bingung mau ngapain.

Itu gue banget sih.

Mau buka usaha susah, mau nyari kerja juga susah. Paling enak tuh: nikah sama cewek, anak satu-satunya, orang tuanya tajir, tanahnya banyak, udah pada tua, terus sakit-sakitan. Tinggal tunggu waktu aja itu, pft.

Ya gimana apa-apa nggak susah. Read More

langsung kerja atau kuliah lagi, maulasam, catatan akhir kuliah

Setelah Lulus S1, Langsung Cari Kerja atau Kuliah Lagi?

By | Tips Sukses, True Story | 4 Comments

Setelah lulus S1, enaknya langsung cari kerja atau kuliah lagi?

Pertanyaan simple, tapi sangat bisa mengubah hidup orang.

Pertanyaan ini juga cukup sering ditanyain ke gue, dan selalu gue jawab dengan simple seperti gue memilih pasangan, “Pilih salah satu dan setialah.“, kemudian yang nanya, “Uuuu makasih banyak Kak, jawabannya keren banget.”, padahal sampe saat itu, gue selalu gagal dapet pasangan.

Pada dasarnya setiap jawaban bisa sah-sah aja tergantung tujuan hidup masing-masing. Kalo mau jadi profesional ya kerja dulu beberapa lama, kemudian untuk lompat ke karier yang lebih oke, boleh sekolah lagi.

Kalo mau jadi dosen atau peneliti, ya harus sesegera mungkin lanjut sekolah lagi setelah beres kuliah. Kalo mau jadi pebisnis, ya mulai bisnis selagi masih kuliah. Kalo mau jadi gigolo, ya perbanyak kenalan cowok cyiiin. Read More

sukses karier, maulasam, maulasam.id, catatan akhir sekolah, catatan akhir kuliah, lowongan kerja, lamaran kerja

Apakah Nilai Jelek Mempersulit ketika Lamaran Kerja? Wajib Baca!

By | Tips Sukses, True Story, Tulisan Lucu | 3 Comments

Punya nilai D atau E di transkrip, apakah bakal ngaruh saat lamaran kerja?

Ini pertanyaan yang sering banget ditanyain ke gue. Gue akan jawab lewat cerita-pengalaman pribadi.

Tapi sebelum gue jawab, gue juga punya kecemasan yang sama saat gue dapet nilai C pertama di Matkul KIMIA saat semester 2 (tingkat 1).

Mahasiswa tingkat 1 itu selalu punya cita-cita ketika mereka lulus, harus lulus dengan cumlaude.

Read More

sukses karier, maulasam, maulasam.id, catatan akhir sekolah, catatan akhir kuliah

Makin Apes Kuliahnya, Makin Sukses Karier-nya

By | Tips Sukses, True Story | 3 Comments

Ini adalah cerita gimana gue bisa mengatasi skripsi gue dulu.

Ehem, kira-kira udah 5-6 tahun gue konsisten menulis tentang dunia skripsi, mahasiswa tingkat akhir, dan beberapa tips melihara tuyul. Alhamdulillah, banyak pembaca yang akhirnya tersesat.

Tapi menulis tentang skripsi, selalu ada cerita yang menarik buat diceritain. Dan dilihat dari banyak pembaca, ternyata banyak juga yang penasaran ‘kok elu bisa lulus skripsi dengan semua keapesan elu itu sih Sam?’

Baiklah, karena banyak yang nanyain di email, WA, atau line yang entah mereka tau kontak gue dari mana, kali ini gue mau sharing tentang apa yang gue lakukan dulu saat nyekripsi –yang gue aja nggak pernah nyangka kalo sekarang bisa bebas dari kutukan yang pasti dihadepin semua orang yang mau jadi sarjana itu. Read More