catatan akhir kuliah, maulasam, catatan akhir sekolah

Gue & Teman-teman setelah 3 Tahun Lulus Kuliah

By | Cerita Agak Lucu, Edukasi, Riset, Tulisan Agak Penting | 94 Comments

Kira-kira gue lulus dari penjara 3 tahun lalu, dan dalam waktu sesingkat itu -gue dan temen-temen seangkatan udah melanglang buana ke jenjang karier yang macem-macem, ada yang jadi PNS, pegawai bank, pegawai bank, pegawai bank, hmm… pegawai bank, pegawai perusahaan asing, pengusaha, freelancer, honorer, dosen, bahkan masih ada yang kuliah, hmm… S1.

Gue lulus dengan IPK cuma 2 koma, karena saking bete-nya susah dapet kerja, gue mencoba bereksperimen, “Gue mau liat, siapa yang bisa lebih sukses, mahasiswa yang memperjuangin mimpinya, atau mahasiswa yang ngebela-belain lulus dengan IPK di atas 3.00.”

Bagi yang beranggapan punya IPK di bawah 3.00 itu bodoh, asal kamu tau, jadi bodoh itu nggak mudah.

Nah, bagi kamu yang sampe sekarang masih merasa bahwa nilai kuliah itu akan mengantarkan kamu ke karier yang bagus, kamu mungkin benar, tapi mungkin dari cerita real ini, kamu bisa menyimpulkannya sendiri.

Di sini, akan gue ceritakan secara general kehidupan kita setelah 3 tahun berlalu.

Screen Shot 2016-02-27 at 7.07.51 AM

Tahun pertama, Read More

Kalo Kamu Punya Mimpi tapi Belum Terwujud, Baca Ini

By | Tips Sukses, True Story, Tulisan Agak Penting | 5 Comments

Dulu gue nggak pernah tau kalo gue bisa nulis buku, gue bahkan gak pernah tau bisa ngeberesin skripsi (dan lulus), gue juga gak pernah tau bakal bisa mulai usaha, gue taunya cuma membuncitkan perut sambil main game di rumah nyokap.

“WOY NYARI KERJA NAPEH!?”
“Mama ga tau ya ada program liburan pasca lulus?”
“Loh ada ya?”
“Iya Ma ada.”
“Berapa hari?”
“Dua tahun.”
“…”

Punya mimpi tapi belum terwujud? Yah.. yang namanya mimpi, gak ada yang tau bisa terwujud atau nggak, yang bisa kita lakuin cuma berdoa dan berusaha. Apakah nanti mimpi tercapai atau nggak —balik lagi— tergantung ke doa dan usahanya.

Gue punya sedikit cerita yang akan gue share, tentang gimana cara gue mencapai beberapa mimpi gue. Di sini gue bukan niat ngajarin, tapi niatnya sharing aja ya. Jadi kalo apa yang gue sharing ini kagak cocok dan menimbulkan efek samping, silakan kamu pergi ke dukun terdekat.

Okeh, gue akan mulai dengan kebiasaan gue yang suka nulis mimpi-mimpi di Ms. Excel, yang kemudian gue kasih tahun, dan gue kasih keterangan: berhasil atau gatot. 

Kebiasaan nulis mimpi itu gue lakuin sejak semester pertama kuliah, atau hampir 9 tahun yang lalu sampe sekarang. Karena kebiasaan nulis gituan, gue print, dan gue tempel di tembok, waktu itu Sobari —temen sekamar kost gue, sering ngetawain, 

“Hahaha, itu apaan Sam? Daftar mimpi? Ngimpi lo!?”
“Berisik lu!”

Sobari ngetawain gue karena selain mimpi gue yang ketinggian, gue ini juga kebanyakan tidur, baik di kosan atau di kelas. Jadi mungkin dia berpikir mimpi gue hampir mustahil ada yang berhasil. Ya.. waktu itu gue juga mikir hal yang sama sih, tapi gue percaya adanya keajaiban.

Sekarang, kurang lebih ada ratusan mimpi yang udah gue tulis, mimpi dengan kategori berhasil gue itung-itung cuma sekitar 20%, mimpi dengan kategori gatot ada sekitar 50%, dan sisanya masih gue perjuangin. Read More

tips berhasil, tips sukses, semua sudah diatur, maulasam, rezeki ada yang atur

Orang yang Berhasil juga Takut Gagal, tapi Mereka Melewatinya

By | Tips Sukses, Tulisan Agak Penting | 2 Comments

Pasti di antara kamu yang ngebaca tulisan ini pernah memikirkan hal besar yang gila, mikirin gimana nanti bisa jadi kayak Mark Zuck atau Steve Jobs, ngebayangin nanti bisa membuat perusahaan sebesar Apple atau Facebook.

Ya kan? Apa!? Kamu masih mikirin mantan yang gak tau diri itu? Ckckck, mandi wajib dulu sono!

Ehem, bagi kamu yang mau jadi orang hebat, pasti di dalam lubuk hati, kamu bingung mau mulai dari mana. Jangankan yang masih kuliah, yang sekarang udah dapet kerja juga pasti mikirin ini. 

Apalagi kalo masih baru setahun dua tahun kerja, udah ngerasa gak nyaman, takut buat resign, takut memulai bisnis sendiri, takut gagal, takut nanti gak dapet penghasilan, takut gak bisa ngegaji karyawan, takut makan tempe oreg lagi, takut ngutang ke warteg lagi, dan ketakutan lain.

Ya kan?

Makanye, banyak pegawai yang tengah bulan begini pada ngeluh, “Akhir bulan gue harus resign! Masa mau gini terus!”, pas dapet gajian, “Hmm, resign? Nanti dulu deh.” LOL

Anyway, gue suka ngebaca buku biografi, nonton TED, dan nonton video wawancara mereka (orang sukses di atas), mereka dulunya juga takut untuk memulai loh, tapi apa yang akhirnya mereka lakuin? Mereka ngelawan rasa takut, melewati banyak kegagalan, dan akhirnya bisa berhasil.

Nah, gimana sih caranya biar kita bisa ngelawan keraguan dan rasa takut gagal? Ini beberapa hasil resume & kesimpulan gue;

1. Hadapi rasa takut

“Penemuan terbaik seseorang adalah ketika mereka berhasil mewujudkan sesuatu yang dia tidak yakin akan berhasil.” -Henry Ford

Jadi pengusaha itu penuh dengan tantangan, ketidakpastian, dan kesulitan –bener banget nih. Di suatu saat ketika kamu ngejalanin usaha, kamu akan menghadapi kebingungan bahkan ketakutan.

Kalo kata Larry Page –founder Google, “Lu bakal ngerasa takut gagal ketika memulai sesuatu yang baru. Tapi kalo itu cara biar cita-cita kamu terwujud, mau gak mau lu harus ngelewatin itu.” Read More

semua sudah diatur, maulasam, rezeki ada yang atur

Semua Sudah Diatur

By | True Story, Tulisan Agak Penting | 6 Comments

Beberapa hari lalu gue ngisi materi di kampus, biasa… tentang motivasi pasca kampus, dan motivasi buat adek-adek kelas yang baru masuk.

“Buat kamu yang mau skrispi; skripsi gausah bagus-bagus, yang penting cepet lulus!”

“Buat kamu yang mau kuliah… kuliah 4, 5 tahun, wisudanya cuma 1 hari. Gak guna! Pulang aja!”,

“HAHAHAHA.”, mereka pada ketawa, sedangkan dosen udah siap ngelempar gue pake bangku.

Acara itu lebih banyak gue isi dengan cerita-cerita, walau gue udah siapin materi yang gue buat pas subuh tadi, cuma 10 menit langsung jadi slidenya, cuma 10 slide, isinya 1-2 kata doang.

Mereka-mereka (audience) menganggap gue udah sukses bukan main, penulis buku best seller, bukunya difilmin, wirausaha juga, omzet ratusan juta, karyawan puluhan, udah bisa beli ini dan itu.

Gue jadi sosok tauladan mereka gitu lah, ehem. Cuma pada kesempatan kemarin, bukan hal itu yang gue angkat.

Sejujurnya beberapa bulan ini gue lagi dalam kondisi ngedown, baik kondisi bisnis, financial, dan karier.

Di bulan Agustus kemarin, dalam keadaan bersamaan, gue kehilangan dua bisnis besar. Pertama, gue pecah kongsi, karena gak cocok lagi sama owner yang lain. Kedua, gue kehilangan bisnis karena pengelolanya hilang gak ada kabar -udah gitu ninggalin utang pula.

Kerugian gue ratusan juta lebih mungkin. Seandainya gue gak terlalu santai mempercayai orang, mungkin gue dah bisa beli Jaguar second.

Ini adalah kesalah gue, karena terlalu percaya sama rekan kerja. Hati-hati dalam memilih partner kerja bro, beberapa orang cuma kepengin dibantu, udah dibantu malah nyusahin.

Roda hidup terus berputar.

Istilah klise ini mah ya, tapi ini beneran terjadi. Gue pikir karier yang udah gue bangun selama lebih 5 tahun ini bisa membawa gue ke gerbang kebebasan finansial dan waktu. Ternyata belum tentu.

Bagaikan rezeki, ujian itu datangnya juga tiba-tiba.

Tapi emang bener ya, kalo kita lagi pusing, banyak pikiran dan stress bukan main. Itu tanda bahwa Tuhan lagi kangen sama doa-doa kita.

Walau beberapa orang memilih berputus asa, nyalahin keadaan, nyari kambing hitam, atau nyari kambing guling.

Mungkin kodrat manusia juga, kalo lagi susah kita jadi suka ngeliat atau ngebanding-bandingin sama temen-temen kita yang lagi happy. Makanya Tuhan ngelarang kita buat ngebanding-bandingin rezeki.

Beberapa orang yang gue kenal memberi gue banyak pelajaran hidup.

Kayak temen-temen gue yang dulu di awal lulus kuliah, mereka langsung diterima kerja di perusahaan bonafit, ternyata ketika 3 tahun mereka kerja, mereka mulai jenuh dan pengin berbisnis.

Dan mereka kira bisnis itu cuma modal duit, terus sukses dan kaya raya. Becanda amat hidupnya.

Kita juga suka ngeliat temen yang lulus duluan di umur 21 atau 22, tapi baru dapet kerjaan tetap di umur 27. Ada juga yang lulus telat di umur 25, tapi mereka bisa langsung dapet kerjaan tetap.

Atau kita juga punya temen yang lulusnya cumlaude dan cepet, terus dapet beasiswa. Setelah lulus, mereka malah nganggur. Sedangkan temen yang biasa-biasa aja, setelah lulus langsung kerja, beberapa saat kemudian dia bisa kuliah lanjut biaya sendiri.

Gue juga kenal sama temen yang bisnisnya keliatan sukses, tapi ternyata utangnya banyak. Sedangkan temen yang kemana-mana cuma naik ojek, ternyata mobil di rumahnya banyak.

Gue juga punya temen yang nikahnya duluan, tapi mereka 5 tahun belum dapet keturunan. Sedangkan temen gue yang keliatannya pacaran, udah dikasih keturunan duluan -ini mah kecelakaan anjir!

Kita semua cuma dikasih liat kulitnya, makanya suka ngebanding-bandingin rezeki yang dikasih Tuhan. Padahal belum tentu dalemnya mereka bahagia.

Semua ada saatnya, kita cukup berusaha dan bersabar. Rezeki itu udah ada yang ngatur. Tuhan juga mengatur waktunya, kapan rezeki itu diturunkan ke hamba-Nya.

Semua orang punya timing mereka sendiri untuk mencapai sesuatu di dunia ini.

Gue juga nulis di sini, invite ya (klik aja iconnya) 🙂

sukses karier, maulasam, maulasam.id, catatan akhir sekolah, catatan akhir kuliah, lowongan kerja, lamaran kerja

Kenapa Nilai A jadi Karyawan, tapi Nilai C jadi Boss

By | Edukasi, Tulisan Agak Penting | 40 Comments

Tau nggak kenapa?

IPK > 3,5 biasanya jadi dosen atau saintis.
3,5 > IPK > 2,5 biasanya jadi pegawai.
IPK < 2,5 biasanya jadi CEO.

Oiya satu lagi, IPK = 2,75 biasanya jadi PNS, hehehe.

Jangan tersinggung, pada awalnya gue juga emosi ngebacanya. Apalagi dulu pas ke Gramed nemuin buku, “Why A Student Work for C Student, and B Student Work for Government“¹. Bukunya gue banting. *dikejar-kejar orang Gramed

Agak kesel dan keki sih, orang-orang pinter itu emang mudah tersinggung kalo bicara soal beginian, uhuk.

Kayaknya hampir setiap mahasiswa di tingkat pertama emang pada masuk golongan A student, baru deh ketika menjelang tingkat 2 dan 3, seperti terseleksi alam, baru keliatan mana yang A beneran, sama yang A KW super.

Gue juga termasuk golongan A student di tingkat-tingkat awal, pas tingkat kedua, ternyata gue masuk ke golongan KW 3.

Pas tingkat awal, gue nggak tertarik sama buku (yang dibahas) di atas, cuma pas menjelang tingkat akhir, karena kepalang depresi sama IPK, gue beli dah itu buku.

Setelah gue baca, isinya… W-O-W. Read More

punya reputasi, laporan kuliah, bisa diandalkan, catatan akhir kuliah, sam maulana

Nasib Temen Gue yang cuma Nitip Nama di Laporan Kuliah

By | Tulisan Agak Penting | One Comment

“Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir dan bathin. Mulai dari nol ya… skripsinya. Stlh libur lebaran kamu ketemu saya!”

“Maaf, ini siapa? Nomor ini sudah dialihkan ke saya. Pemilik sebelumnya udah bunuh diri.”

“Oke bye.”

Coba bayangin ketika dosen pembimbing skripsi kamu ngirim ucapan di atas? Apalagi pas kamu masih di tempat mudik. Bisa dipastikan kamu lebih memilih di-DO daripada harus balik ke kampus.

Gue juga mau ngucapin mohon maaf lahir bathin ya. Semoga ke depan kita dijauhi nasib buruk, nilai kuliah yang buruk, temen yang buruk, & pekerjaan yang buruk. Aamiin.

Anw, gue yakin sebagian besar dari kamu yang (pernah) kuliah, pasti dikasih THR sama dosen: Tugas Hari Raya. Entah itu revisi skripsi, laporan kuliah, atau surat mengundurkan diri.

Makanya, kebiasaan mahasiswa itu kalo pulang mudik, pasti bawa tas banyak banget. Isinya bukan oleh-oleh atau bagian-bagian tubuh mantannya, tapi diktat atau materi yang rencananya bakal dibaca di rumah, yah… walau kenyataannya cuma berat-beratin bawaan.

Sadar lah kawan!

Ngomong-ngomong soal skripsi atau laporan, Read More

buka puasa bareng, bukber ramadhan, catatan akhir kuliah, sam maulana

Buka Puasa Bareng itu 1% Silaturahmi, Selebihnya Ngegossip

By | Cerita Agak Lucu, Random | 3 Comments

Kemarin gue ikutan buka puasa bareng (bukber) yang kesekian kali di bulan puasa ini. Seperti biasa, bulan puasa bukannya menghemat, yang ada jadi melarat.

As we know, tradisi bukber itu nggak jauh-jauh dari ngobrol dan tanya-tanya kabar –terutama tanya-tanya seputar ‘Kapan lulus?’, ‘Kapan kerja?’, ‘Kapan kawin?’, ‘Kapan lompat Monas?’, dsb.

Selain itu, yah… tema apalagi yang paling sering dibahas pas bukber kecuali soal mengenang masa-masa sekolah/kuliah.

Kurang lebih angkatan gue dah lulus 5 tahun lalu. Diinget-inget dulu dan sekarang, ada temen gue yang pas kuliah kurus banget, sekarang malah jadi yang paling buncit –kebanyakan makan uang negara kayaknya, dan cewek-cewek udah bisa beli make up yang mahalan dikit. Udah banyak perubahan lah.

Bicara soal teman, kenangan, dan karier, telah menyadarkan kembali tentang kenyataan yang menyenangkan, dan juga kenyataan yang menyakitkan. Membuat gue teringat saat-saat pertama diterima di kampus dulu. Saat-saat ketika kita nggak pernah menyangka bisa jadi orang seperti sekarang ini.

Njir… bahasanya udah kayak pujangga, bagi THR dong!

***

Gue kuliah di PTN lewat jalur undangan alias tanpa tes. Gue angkatan 2007, btw. Tua juga kan? Yah lumayan lah, bulu kaki gue dah mulai rontok-rontok.  Read More

Kesalahan yang Sering Dilakukan Orang yang Baru Kerja

By | Cerita Agak Lucu, Tips Sukses, Tulisan Agak Penting | No Comments

Sebelum beralih jadi pengusaha tuyul, gue pernah kerja kantoran juga. Alhamdulillah sesaat sebelum wisuda, gue langsung dapet kerjaan yang gue dapet bukan hasil dari ngelamar kerja, tapi dari rekomendasi dosen. Ternyata penting juga ngejilat-jilat dosen selama kuliah.

“Pak, sepatunya kotor, boleh saya jilat?” 

Di tempat kerja itu, ternyata cuma gue yang lulusan S1 dari univ lokal, sedangkan karyawan lain lulusan S2 dari Jerman, Swiss, atau lulusan lain dari beasiswa Eropa. Begitulah kalo kerja di kota besar, saingannya nggak main-main.

Tapi jangan minder dulu, contohlah gue –ehem, baru 1 bulan kerja di sana, gue langsung dipercaya mengelola sebuah industri, dibandingkan karyawan lain yang udah lama kerja di sana.

Kok bisa?

Yes, boss gue lebih seneng kerja gue yang gesit, kritis, progresif, dan bisa dibayar murah –boss gue emang kampret.

“Saya suka sama kerja kamu. Tau gini, mendingan recruit orang kayak kamu aja daripada lulusan S2 Eropa itu ya. Mahal doang, kagak ada kerjanya.”, tukasnya sambil emosi.

Ini bisa jadi bukti kalo ijazah atau universitas belum tentu lulusannya juga berkualitas. Lulusan S2 yang gue ceritain tadi, beberapa ada yang mengundurkan diri, beberapa yang lain juga dipecat.

Lah kenapa? Ini nih alasannya.  Read More